24 Sep 2014

Dasar ftv

Halo guys.. Apa kabarnya kalian semua? Kayaknya blog udah ketinggalan jaman banget ya sekarang? Abis liat blog temen-temen kok pada off semua gitu sih udah ga pernah ngepost (ga sadar diri)

Lagi mumet banget dan pingin nulis sesuatu supaya lega


Gue udah pernah bilang belum sih kalo gue kuliah kedokteran di Trisakti? Ya kalo belum berarti itu tadi udah ya, kalo udah bilang ya berarti anggep aja itu informasi ga penting buat menuh-menuhin memori kalian hahahaha

Kuliah itu ga kayak yang gue bayangkan. Lu tau ga bayangan gue tantang kuliah kayak apa? Kayak di ftv, man. Kerjaannya pake baju cakep, dandan hebring, hits, bawa tas ketek isinya kotak dandan semua ama parfum. Terus kerjaannya kalo di kampus bukan belajar, nongkrong di kantin sambil gosipin cowok yang abis nabrak kalian di jalan terus bantuin ambil buku yang jatoh gara-gara tabrakan terus akhirnya kenalan dan diminta nomor hp dan akhirnya jadian. Udah gitu aja. Ga pernah masalahin nilai ip lah, nilai ujian, tugas dari dosen, yaelaaah boro-boro yak. Udah keburu pusing mikirin kehidupan percintaan doang.

nah gini contohnya "janji si preman kampus"
DUILEEEeh


Beda banget sumpah sama kehidupan kampus gue.
Kalian harus tau, (ini gue bukannya ngeluh walaupun semakin dibaca gue semakin keliatan ngeluhnya) jadwal kuliah gue itu dari jam 8 pagi - 3 sore full. Senin sampe Jumat. Yang kadang bakal ada Sabtu yang diisi sama praktikum. Gue tiap 2 minggu ujian karena sistem kuliah gue yang berupa modul. Jadi 1 mata kuliah itu 1 bulan. Yaa jadi 1 mata kuliah rata-rata 4-5 sks. Nilai ujian langsung keluar beberapa hari berikutnya di mana lu bisa langsung ngitung sendiri apa lu bakal lulus atau engga modul itu. Bingung ngga? ya kalo bingung intinya kuliah gue  jauh banget dari yang dikasih tau ftv. 


2 smester awal gue semangat-semangat aja. 
Dan semakin ke sini gue semakin.....capek. Mulai kerasa capeknya.
Apa lagi modul sekarang, ini namanya modul farmako dan imunologi. Sounds fancy ya? Tapi peracaya dah, susah banget.. Hapalan di mana-mana.
Gue kayaknya agak stres berhubung gue bukan orang yang mudah menghapal.
Lu tau kenapa gue stres? Karena gue tau gue kayaknya akan gagal modul ini. 

Gini lho.. bukannya sombong tapi gue harus bilang soalnya ini adalah alasan kenapa gue ngeblog lagi hahaha jadi.... sampai detik ini I'm a straight A student. Yeaaah.. gue juga gatau kenapa bisa begitu.
Dan karena gue ga pernah kayak gitu (pas SMA nilai gue standar-standar aja) hal ini jadi sesuatu yang "memberatkan". Orang-orang jadi punya ekspektasi terlalu tinggi terhadap gue. Entah temen-temen di kampus yang selalu bilang "Alaaah lu mah pasti bisa lah, Nel." atau orangtua yang selalu bilang "Yaa.. Mama sih ga minta banyak, cuma dipertahankan aja." Ha ha........pertahankan.
Nah kan, keliatan ngeluhnya kan?


Bukannya gue ga mau dan ga bersyukur. Noooo aku bersyukur banget, alhamdulillah ternyata menyenangkan bisa belajar di mana passion kalian emang di situ. Tapi...gatau.... ekspektasi orang-orang itu memberatkan. Kalian pasti jadi mikir, lah yaudah kalo gitu kenapa harus hidup memenuhi ekspektasi orang-orang? Nah itu dia gue juga gatau. Entah kenapa (asik) ada sesuatu yang buat gue punya suatu kewajiban buat tetep kayak gini. Harus pertahanin nilai yang kayak gini. Sementara pada kenyataannya gue capek.. Karena semuanya ngga semudah itu.


Dan susah banget nemu orang yang bisa ngerti. Setiap gue bilang gue ga bisa, respons mereka cuma nunjukin muka "alaaaaah.." atau beneran ngerespon "ga bisanya elu segimana sih, Nel, paling 70" 
Man, aku juga manusia..


Sebenernya sudah curhat ke mama. Dan jatohnya malah sedih.. Karena dia selalu semangatin dan percaya kalo aku bisa.
Karena kalo dipikir-pikir, dari dulu sampe sekarang, alasan bisa kayak gini dan sampai di sini juga karena orang tua dan masa depan sendiri yang harus bisa banggain orangtua. Jadi.. kenapa harus ngeluh, ya?




Kayaknya ini semua gara-gara ftv.

6 Okt 2013

what

*tiup debu di sana sini*

Hai teman-teman. Masih ada yang baca blog ga sih? Masih hits ga sih blog tuh sekarang? Hahaha
Udah kalah ketinggalan kali ya sama adanya Twitter, Instagram, Path, Tumblr.. dan media sosial lainnya.


Apa kabar?



Terakhir gue ngeblog yang paling gue inget banget itu pas awal kelas 12 (soalnya postingan lain selain itu sampah dan ga penting, kayak gue galau *ewwh* atau pas gue lagi kasmaran dan bilang kalo gue sayang banget sama cowok gue *yeah* dan blablabla). Gue bilang kalo gue excited dengan masa-masa kelas 12 jadi senior. Gue excited dengan pelajarannya, teman-temannya yang asik-asik, intinya euforia jadi seorang senior. Ga kerasa udah setahun yang lalu itu ya. Lucu ga sih gimana sebuah blog bisa ngebuat lu tersenyum simpul sambil ngomong dalam hati, "anjrit, setahun lalu. Gue masih apa banget dan menjijikan (bukan berarti sekarang gue udah banget dan ga menjijikan, sih..). Gue bahkan gatau apa-apa tentang jadi kelas 12 waktu itu. Sekarang gue udah kuliah aja."

Uh-huh. Gue udah jadi mahasiswi sekarang.

Kelas 12 ternyata beneran membuat gue sibuk. Sibuk waktu itu ngurusin masa regenerasi organisasi yang gue ikuti, sibuk les sampe jam 8 malem dan baru sampe rumah jam 9, sibuk ngurusin tugas, sibuk bolak-balik ke ruang guru pas pekan remedial, sibuk bolak-balik ke ruang BK liat update tentang universitas negeri, sibuk ngurusin pendaftaran ke semua universitas baik negeri mau pun swasta, gue sibuk, semuanya sibuk, capeknya kerasa banget.
Dan semuanya kerasa super cepet. Ga ada hentinya. Jedar jeder babat semua.
Ya tes ini lah tes itu lah, ditolak ini lah ditolak itu lah. Gue ditolak berkali-kali sampai pada suatu titik gue udah ngerasa 'yaudah bodo amat' karena begitu lelah. Nangis malem-malem sebelum tidur karena capek, jenuh, dan frustasi itu dulu udah bukan hal aneh lagi.

But well..

Sekarang gue kuliah juga, kok. Mungkin emang bukan di universitas negeri yang gue impi-impikan, tapi gue masih berada di jalan yang membawa gue menuju cita-cita gue jadi seorang dokter. Itu intinya, kan?
Semoga kita termasuk orang - orang yang bisa membedakan yang mana "jalan" dan yang mana "tujuan". Semoga kalian tau, yang namanya cita - cita itu mencapai "tujuan", bukan mencapai "jalan". Bisa jadi kalian mencapai tujuan kalian dengan jalan yang tidak kalian duga sama sekali sebelumnya, atau kalian ingin tetap memaksakan, tetap berjalan tapi belum tentu sampai ke tujuan.
-Philosophia, Pokil-Gokil 


I lost my sense of humor :(

29 Agt 2013

What if

What if I wanna be selfish
What if I don't want things to change
What if I wanna be the center of all your attention
What if I don't want you to think or care about everyone or everything else but me
What if I want to annoy you all time
What if I want you to let me win every argument we had even when I know I was wrong
What if I just want you to be forever mine
What if you don't feel the same
What if

19 Feb 2013

Tidak ada yang lebih mengecewakan dari dikecewakan diri sendiri.

Mereka emang ngga bilang apa-apa.
Tapi kecewa pasti ada.


Terimakasih, Ya.
Saya merasa sangat berharga.

30 Des 2012

Teman Lama, Pikiran Baru

Jadi, ceritanya kemaren gue abis ngobrol panjang dengan teman lama. Menyenangkan, menangkan, bikin pipi sakit karena kebanyakan ketawa. The good old times. Kangen banget rasanya. Terakhir kontakan kelas 8-9an kali, ya?
Awalnya ngga sengaja, kemudia memanjang. Cukup untuk bikin gue tidur jam set.5 subuh. Iya, seseru itu.


Rasanya lega. Tau ngga, kayak kalian udah lama banget ngga ketemu, ngga ngobrol, dan ngelewatin banyak hal dan kejadian tanpa tau kabar masing-masing. Dan tiba-tiba bisa kontakan lagi tanpa sengaja. Masing-masing punya banyak cerita sendiri, kejadian yang dialamin sendiri, dan tiba-tiba juga udah berubah jadi bukan diri sendiri. Either in a good or bad way.

Banyak banget yang diomongin, mulai dari yang ngga penting sampe yang ngga terlalu ngga penting. Iya, emang se-enggak penting itu.

Tapi,
setelah lama ngobrol, gue baru ngeh
Kita sudah banyak berubah.
Ngga,
gue banyak berubah.
Dia, gue rasa masih kurang-lebih sama.
Hilarious as fuck.
Idiot. Haha.
Tapi jadi lebih dewasa, mungkin? Gue banyak diceramahin kemaren. In a funny way tapi, teteup.


Gimana pun juga,
omongan kemaren buat gue sadar.
I have to take a break.
From everything.
Nah,
I need to take a break.

Ternyata perubahan ngga selamanya menyenangkan.
Lingkungan terlalu banyak menuntut, benar?

2 Des 2012

Uh...



Oh my God,
I love you so much.

12 Sep 2012